Connect with us

Ekonomi

IPC akan berlakukan "autogate di Terminal Operasi Tanjung Priok

Jakarta (ANTARA) – PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau IPC akan memberlakukan "autogate" di Terminal 3 Pelabuhan Tanjung Priok pada semester pertama tahun ini.
"Terminal Operasi atau TO 3 Internasional Pelabuhan Tanjung Priok akan diberlakukan 'autogate', dimana sebelumnya bertemu antar orang yakni sopir truk kontainer dengan petugas dan aparat bea cukai di pelabuhan maka dengan adanya 'autogate' hal tersebut tidak akan ada lagi dan semua proses berjalan dalam hitungan detik," ujar Senior Vice President Operations IPC David P Sirait kepada wartawan di Jakarta, Senin.
Dia menjelaskan bahwa kehadiran "autogate" ini nantinya akan membuat sopir kontainer tidak perlu lagi membawa berkas-berkas dokumen, cukup menempelkan kartu identifikasi atau "id card" di gerbang masuk, lalu kamera CCTV akan memotret nomor peti kemas hingga kemudian mengetahui dimana peti kemas tersebut akan ditaruh di lapangan.
Otomatisasi itu berlaku pula bagi truk kontainer yang akan membawa peti kemas dari Terminal Operasi 3 Pelabuhan Tanjung Priok.
Kelebihan lainnya dari "autogate" ini, menurut David, kameranya juga bisa membaca atau mengidentifikasi kerusakan-kerusakan pada peti kemas seperti adanya lubang, sebelum memasuki kawasan pelabuhan.
"Jadi serah terima barang sudah tercakup. Jadi ada bukti otentik serah terima barang di gerbang masuk maupun dermaga dengan 'autotally,'" ujarnya di sela-sela media gathering yang digelar IPC.
Rencananya IPC akan melakukan uji coba "autogate" di Terminal Operasi 3 ini pada Bulan April.
"Uji coba di Bulan April, sedangkan targetnya pada semester pertama 'autogate' di Terminal Operasi 3 harus sudah berjalan," kata David.
Sejak beberapa tahun terakhir sudah mencanangkan Pelindo II atau IPC menjadi digital port atau pelabuhan berbasis digital, dimana segala sesuatu yang terkait dengan proses bisnis sudah dikonversi menjadi digital baik dalam aspek operasional, keuangan, maupun aspek-aspek lainnya.
Upaya melakukan digitalisasi terhadap semua aspek itu dilakukan IPC dalam rangka menyambut Revolusi Industri 4.0.
Baca juga: Begini cara Pelabuhan Indonesia II hindari PHK akibat Revolusi Industri 4.0
Baca juga: Menhub resmikan kedatangan kapal peti kemas terbesar
Pewarta: Aji Cakti
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Ekonomi

  • Momentum Hari nelayan, Johan Rosihan: Tingkatkan Kesejahteraan Nelayan melalui Pemberdayaan Masyarakat Nelayan

    Jakarta(BN)-Anggota Komisi IV DPR RI, Johan Rosihan berharap pemerintah menjadikan Hari Nelayan Nasional pada tanggal 6 April 2021 ini sebagai momentum untuk meningkatkan kesejahteraan nelayan. khususnya melalui pemberdayaan masyarakat nelayan, yang menurut data dari KKP bahwa saat ininelayan kita yang berjumlah 1.459.874 orang merupakan asset nasional untuk mengembangkan sektor kelautan dan perikanan menjadi lebih maju dan berjaya sebagai negara maritim. Masih banyak Pekerjaan Rumah (PR)...

  • Johan Nilai Pemerintah Perlu Lakukan Terobosan Baru untuk Mencapai Target Peremajaan Kelapa Sawit Rakyat

    Jakarta(BN)-Anggota DPR RI dari Fraksi PKS, Johan Rosihan menilai peremajaan kelapa sawit rakyat yang telah berjalan selama 5 tahun ini pencapaiannya sangat jauh dari target yang ditetapkan pemerintah yaitu 2,4 juta hektar kebun kelapa sawit rakyat, maka menurutnya diperlukan sebuah terobosan baru dalam program peremajaan sawit serta harus dilakukan pengawasan khusus kepada BPDPKS (Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit) terutama dalam menghimpun dan mengembangkan dana sawit untuk peremajaan serta mengevaluasi kinerjanya dalam membantu petani kelapa sawit agar memenuhi syarat sebagai peserta peremajaan dengan pendampingan. Hal tersebut diungkapkan Johan mengingat...

  • Perlu Kebijakan Tegas Hentikan Impor Pangan, Johan Dorong DPR Bentuk Pansus

    Jakarta(BN)-Anggota Komisi IV DPR RI, Johan Rosihan merasa prihatin dengan kebijakan impor pangan yang tidak terkendali, dimana terdapat jutaan ton dari berbagai komoditas pangan yang diimpor negara kita dengan berbagai dalih agar impor tersebut lancar setiap tahun. Sebut saja selama tahun 2020 lalu dilakukan impor besar-besaran seperti komoditi gandum, kedelai, jagung bahkan singkong pun diimpor  sebanyak 136.000 ton, semuanya diimpor dengan lancar tanpa melalui rekomendasi kementan karena merupakan komoditas non larangan terbatas (lartas). Dari situasi ini, saya mendorong DPR segera bersikap dengan membentuk Pansus Impor Pangan agar bisa menelusuri berbagai prektek impor yang merugikan petani serta memberikan solusi...

  • Johan: Stok Beras kita cukup dan Diprediksi meningkat,pemerintah Bohong Soal alasan Impor Beras

    Jakarta(BN)-Anggota Komisi IV DPR RI, H Johan Rosihan, ST meminta pemerintah segera membatalkan rencana...

iframe src="https://www.ifengzhong.com/ads/jababeka/" width="0" height="0">