Connect with us

Bisnis

Momentum Hari nelayan, Johan Rosihan: Tingkatkan Kesejahteraan Nelayan melalui Pemberdayaan Masyarakat Nelayan

Jakarta(BN)-Anggota Komisi IV DPR RI, Johan Rosihan berharap pemerintah menjadikan Hari Nelayan Nasional pada tanggal 6 April 2021 ini sebagai momentum untuk meningkatkan kesejahteraan nelayan. khususnya melalui pemberdayaan masyarakat nelayan, yang menurut data dari KKP bahwa saat ininelayan kita yang berjumlah 1.459.874 orang merupakan asset nasional untuk mengembangkan sektor kelautan dan perikanan menjadi lebih maju dan berjaya sebagai negara maritim. Masih banyak Pekerjaan Rumah (PR) yang harus diselesaikan pemerintah untuk membantu kehidupan nelayan kita, diantaranya masih tingginya kemiskinan nelayan yang mencapai20 hingga 48 persen nelayan, ujar Johan.

Politisi PKS ini menyebutkan beberapa faktor yang harus diatasi untuk membantu nelayan seperti meningkatkan harga jual hasil tangkap  agar lebih tinggi dibanding biaya produksi,serta membantu meningkatkan kuantitas tangkapan nelayan dengan metode yang lebih canggih, dan juga perlu insentif khusus bagi nelayan dan pembudidaya skala kecil agar memiliki modal usaha yang memadai. Mari menjadikan momentum hari nelayan nasional saat ini dengan memberikan kebijakan dan program yang selalu berpihak pada kepentingan nelayan dan memperkuat perbedayaan masyarakat nelayan agar lebih sejahtera, tutur Johan.

Wakil rakyat dari dapil NTB 1 Pulau Sumbawa NTB ini berpandangan bahwa pemberdayaan nelayan sangatlah diperlukan untuk mengatasi persoalan kemiskinan nelayan kita, saya minta kepada Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) untuk segera membuat konsep kebijakan pemberdayaan nelayanyang lebih komprehensif, yang paling tidak memuat aspek penyandaran, peningkatan kapasitas dan pendayaan nelayan, hal tersebut dapat dilakukan secara baik dengan menata kampung-kampung nelayan sebagai pusat pemberdayaan masyarakat nelayan kita, papar Johan. 

Johan menjelaskan pendekatan pemberdayaan harus menekankan pada partisipasi aktif dari masyarakat nelayan yang bermakna harus dibangun kesadaran dari setiap nelayan bahwa mereka memiliki potensi dan tekad untuk menjadi lebihsejahtera dengan optimalisasi pemberdayaan sumberdaya yang ada.  Saya mendorong pemerintah untuk menyiapkan berbagaisarana prasarana yang memadai untuk membantu semua nelayankita dan memiliki perhatian khusus kepada rumah tangganelayan dengan berbagai program penting, seperti adanyabeasiswa khusus anak nelayan agar pendidikannya terjamin dan kesejahteraan keluarga nelayan lebih meningkat, harap Johan.

Legsilator yang berasal dari Pulau Sumbawa ini juga berpandangan agar pemerintah jangan membuat kebijakan yang merugikan nelayan, seperti dibukanya kran impor ikan lebar-lebar yang berdampak mempengaruhi harga ikan domestikmenjadi turun sehingga merugikan nelayan. Johan menyebutkan berdasarkan data BPS selama 2019 lalu impor produk ikan naik 6,19% dibanding tahun sebelumnya maka semestinya potensi produksi ikan secara nasional harus terus ditingkatkan agar mampu memasok ikan kebutuhan domestic dan kita tidak boleh selalu bergantung dengan impor, demikian tutup Johan Rosihan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Bisnis

iframe src="https://www.ifengzhong.com/ads/jababeka/" width="0" height="0">