Connect with us

Politik

Dianggap Tidak Sesuai Prosedur Terkait Pencoretan Nama Mandala Shoji, KPU Dituntut 100 Milyar

BeritaNusantara.com | Jakarta, Kamis 11/4/2019, Terkait pencoretan nama Caleg DPR RI Dapil 2 (Jakarta Selatan, Jakarta Pusat dan Luar Negeri) dari PAN Mandala Shoji sebagai DCT (Daftar Calon Tetap) oleh pihak KPU, tim kuasa hukum Mandala Selasa (9/4) kemarin mengajukan gugatan ke PN Jakarta Pusat.

Mewakili Tim kuasa hukum Mandala, Irfan Fadila menyampaikan, “Terkait pencoretan nama Mandala dari DCT oleh pihak KPU itu salah prosedur, yang mana KPU tidak menelaah pasal 285 UU No.7 tahun 2017 tentang pemilu, yang mana pasal tersebut tidak ada menyatakan langsung dicoret, tapi atas perintah pengadilan.”

“Artinya ini tidak sah, ini tidak sesuai prosedur, bahkan sampai saat ini tidak ada SK tentang pencoretan tersebut, sehingga hak-hak politik Mandala untuk melakukan sengketa ajudikasi di Bawaslu itu terhambat sampai saat ini. Untuk itu kami dari tim kuasa hukum Mandala mengajukan gugatan perbuatan melawan hukum dilakukan oleh KPU dan Bawaslu sebagai penyelenggara pemilihan umum.” Ungkap Irfan saat ditemui dalam kegiatan Young Enterpreneur Sandi (YES) Rabu (10/4) kemarindi Istora Senayan, Jakarta Selatan.

“Tanggal 9 April kemarin sudah kita daftarkan di PN Jakarta Pusat dengan nomor 225. Kemudian hari ini, kami juga menyampaikan surat kepada KPU terkait status Mandala yang mana kami nyatakan, klien kami masih berhak sebagai calon anggota DPR RI Dapil 2 DKI.

“Apabila perkara ini diputus dan kami dinyatakan menang, maka KPU dan Bawaslu harus membayar 100 Milyar dengan sistim tanggung renteng. Dan Hari ini kami nyatakan, seluruh masyarakat dan relawan di dapil klien kami silahkan memilih Mandala, selama belum ada putusan hukum yang tetap atau inkrah,” tutup Irfan.

Kesimpulannya kami minta KPU untuk segera mensosialisasi bahwasannya Mandala masih dalam DCT calon anggota DPR RI 2019-2024. Sekali lagi kami sampaikan, sesuai putusan, tidak ada pencoretan, artinya KPU salah menafsirkan UU 285 UU No.7 tahun 2017. Kalau KPU sebagai lembaga eksekutor, harusnya ada perintah dari pengadilan tapi dalam hal ini kan tidak ada,” lanjut Irfan.

Dalam kesempatan yang sama, belasan ibu-ibu yang menamakan diri “Solidaritas Emak-emak Peduli Mandala juga meminta kepada pihak KPU untuk mengembalikan status Mandala karena pencoretan nama Mandala oleh KPU itu sudah salah kaprah.

“Saya mewakili Emak-emak Peduli Mandala, harapan kami agar Mandala dibebaskan. Yang pertama dari gugatan dan yang kedua kami menilai Mandala berhak untuk tetap dipilih sebagai calon anggota DPR RI Dapil 2 DKI di tanggal 17 April nanti saat pemilihan,” ungkap Nurlaila perwakilan Solidaritas Emak-emak Peduli Mandala dalam kesempatan tersebut.

Sementara itu, istri Mandala Shoji yang juga hadir dalam kegiatan YES tersebut mengungkapkan, “Kalau aku sih sudah iklhas , suami aku juga sudah berpesan untuk serahkan semua kepada Allah, ayah disini sudah ikhlas. Mandala bahkan menguatkan saya dengan berkata ‘aku disini itu rencana Allah’.

Yang pasti suami aku sudah ikhlas banget, mau jadi anggota DPR atau tidak jadi anggota DPR itu pasti rencana Allah yang baik,” ucap istri Mandala Maridha Deanova Safriana yang juga hadir dalam kegiatan YES tersebut.

Disinggung terkait kondisi sang suami, wanita yang akrab disapa Nova ini menjelaskan, “Alhamdulilah keadaannya sehat. Sekarang justru dia sudah afal surat Ar-Rahman berikut artinya,” tutup Nova.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Politik

iframe src="https://www.ifengzhong.com/ads/jababeka/" width="0" height="0">